Sunday, October 23, 2011

Ghadafi Menawarkan Harta Kekayaannya ...Seseorang Menjerit, Sepatutnya Kamu Berdoa Sebelum Mati - Saksi

Seorang saksi, Hammad Mufti Ali, 28, memberitahu bagaimana bekas pemimpin Libya dengan penuh kekalutan merayu untuk hidup dengan menawarkan emas dan wang kekayaannya yang diluar dugaan mereka sebelum dibunuh selepas dia diseret dari persembunyiannya dari dalam pembetung.
Encik Ali berkata: "Pada satu ketika seseorang menjerit kepadanya bahawa dia sepatutnya bukan bercakap tentang wang, sebagai seorang Muslim yang baik, dia seharusnya berdoa untuk dirinya sendiri yang diamanahkan kepada Allah sebelum mati. 
"Tetapi dia terus berkata bersedia untuk memberikan kita sebanyak mana wang dan emas yang kita mahukan."

Misteri Kematian Gaddafi Terungkai

 Ghadafi dibunuh dengan pistol emas miliknya
Sedikit demi sedikit saat-saat terakhir Kolonel Moammar Gaddafi mulai terungkai. Komandan pasukan yang menangkap kolonel diktator menceritakan detik-detik terakhir kehidupan Gaddafi kepada BBC.
Omran al-Oweib, nama komandan itu mengatakan, Gaddafi yang sudah cedera diseret dari sebuah salura paip tempat berlindung di Sirte.
Namun, baru berjalan sekitar 10 langkah, Gaddafi tersungkur akibat tertembak. Omran menyatakan sukar mengenal pasti orang yang menembak Gaddafi. "Saya tidak melihat siapa yang menembak atau senjata jenis apa yang membunuh Gaddafi," kata Oweib.
Oweib menambah, sejak awal lagi  sejumlah pejuang berniat untuk membunuh Gaddafi, namun dia berusaha untuk menjaga bekas diktator Libya itu tetap hidup.