Saturday, February 13, 2010

Apabila Sicomel Menghidap Demam Selesema dan Batuk

 Bimbang dan risau rasanya apabila melihat si kecil gelisah akibat menghidap selesema dan batuk. Terlebih lagi  jika gejala ini disertai dengan demam. Demikian juga yang anda rasakan bukan? 

Kebimbangan yang berlebih justeru tidak akan memberikan penyelesaian yang baik. Oleh sebab itu, khususnya para ibu, baiknya mengetahui langkah tepat apakah yang yang harus diambil ketika berada dalam situasi itu.

Influenza atau flu (demam selesema) dan common colds (selesema kesejukan) sebenarnya merupakan dua gejala berbeza yang sama-sama disebabkan oleh virus. Namun gejala flu atau demam selesema lebih berat dibanding gejala selesema. Misalnya disertai demam yang
lebih tinggi. Apabila buah hati anda mengalaminya, segera berikan asupan cairan yang lebih banyak dari biasanya. Jika disertai demam, berikan juga parasetamol.Akan tetapi di dunia medik, tidak ada ubat batuk dan selesema untuk bayi dan anak kecil. Itulah sebabnya mengapa di negara-negara maju, ubat batuk selesema telah dilarang untuk bayi dan anak kecil. Ubat sebenarnya dari gejala ini adalah daya tahan tubuh anak sendiri.

Beberapa cara dapat dilakukan untuk menghentikan penularan virus ini di dalam rumah anda. Antara lain cucilah tangan dengan benar, pakailah masker bagi si sakit dan buanglah tisu bekas hingus ke tempat sampah tertutup. Pemberian air susu ibu (ASI) ekslusif pada bayi hingga usia 2 tahun terbukti berhasil meningkatkan daya tahan tubuh dan menurunkan angka infeksi pada bayi dan anak kecil.

Kunyit Dapat Ringankan Flu
Ramuan tradisional juga dapat anda gunakan jika bayi anda diserang  demam selesema atau bersin-bersin. Dengan bahan dasar kunyit, ramuan ini dapat meringankan derita si kecil. Caranya mudah, cukup siapkan kunyit, minya kelapa dan minyak telon.

Ambil sesudu makan parutan kunyit, tambahkan sedikit minyak kelapa. Hangatkan campuran itu lebih kurang satu minit. Kemudian letakkan parutan pada piring atau mangkuk dan tambahkan minyak telon. Tunggu hingga hangat kuku sebelum disapukan ke wajah si sakit, terutamanya di bahagian T dan ubun-ubun bayi. Lakukan dua jam sekali agar cairan di hidung mengental dan anak dapat kembali bernafas lega.
[sumber: suaramerdeka.com]

3 comments:

Mybabah said...

Salam. Saya masih teringat suatu peristiwa ketika "maid" saya menyedut selesema anak kami (baby) menggunakan mulutnya. Kita mak bapak pun tak sanggup berbuat demikian. Selepas itu baby kami lega daripada hidung tersumbat...

h4ni3 said...

masa anak2 masih baby dulu, husband saya pun used to sedut their mucous. tp bila budak2 dah besa sikit, taknak dah dia sedut... masinnn katanya! hehe

LG ditemui..

Amni Naeim said...

Saya ingin cadangkan 1 krim yg hanya perlu disapu di kawasan hidung dan selsema akan lega dengan pantas... untuk info boleh like page saya... https://www.facebook.com/VariousBrandOfProduct