Thursday, July 23, 2009

Bapa Kartika reda dengan hukuman Mahkamah Syariah


KARTIKA SARI DEWI mengesat air mata pada sidang akhbar di Ipoh semalam yang turut dihadiri oleh anaknya dan bapanya, Shukarnor.

IPOH - Biasanya seseorang pesalah itu sedaya upaya mahu menangguhkan atau mengelak daripada menerima hukuman, tetapi lain pula halnya dengan model sambilan, Kartika Sari Dewi Shukarnor.

Wanita berusia 32 tahun yang dijatuhi hukuman enam kali sebatan oleh Mahkamah Tinggi Syariah Kuantan, Pahang Isnin lalu atas kesalahan meminum arak di khalayak ramai di sebuah hotel di Cherating meminta ia dilaksanakan secepat mungkin.

"Hukuman dunia saya akan terima, hukuman di akhirat biar Allah tentukan.

"Ia bukan sahaja memalukan saya tetapi menghina seluruh keluarga.

"Saya harap hukuman dapat dijalankan secepat mungkin agar memberi pengajaran kepada orang lain,'' katanya dengan linangan air mata pada sidang akhbar di Yayasan Perak di sini semalam.

Hadir sama pada sidang media itu ialah bapanya, Shukarnor Abdul Mutalib, 60, dan anak bongsunya yang berusia lima tahun.

Biarpun ada pihak mempertikaikan hukuman tersebut, Kartika pula pasrah dengan apa yang diputuskan oleh mahkamah.

"Tiada siapa paksa (meminum arak), saya rela dengan hukuman sebat yang dijatuhkan,'' katanya.

Anak kelahiran Sungai Siput yang menetap selama 15 tahun di Singapura sejak berkahwin dengan rakyat republik itu didapati bersalah meminum arak kira-kira dua tahun lalu di sebuah pusat peranginan di Pahang.

Kartika yang juga ibu kepada dua orang anak telah dijatuhi hukuman denda RM5,000 dan enam sebatan selepas didapati bersalah mengambil minuman keras di khalayak ramai.

Keputusan yang dibuat oleh Hakim Datuk Abdul Rahman Yunus itu mengikut Seksyen Seksyen 136 Enakmen Pentadbiran Agama Islam dan Adat Resam Melayu Pahang 1982.

Kartika juga sempat berpesan kepada umat Islam khususnya generasi muda supaya jangan mencontohi kesilapannya dengan melakukan perbuatan yang boleh mendatangkan aib kepada diri sendiri serta ahli keluarga.

Shukarnor pula menyifatkan hukuman ke atas anaknya itu wajar dan tepat mengikut undang-undang Islam.

Beliau juga mengakui itu adalah kecuaian anaknya sendiri yang sebelum ini telah diberi pendidikan agama termasuk pengajian sekolah pondok.

Makan Perlahan-lahan Membantu Menurunkan Berat Badan

image

Menikmati makanan secara perlahan-lahan bisa membantu Anda menurunkan berat badan, juga membuat kerja organ-organ pencernaan lebih ringan.

Sebuah studi dari UKMedix menyebutkan, ketika Anda makan perlahan-lahan, berarti Anda memberi waktu untuk perut bereaksi terhadap makanan. Dalam tabel proses pencernaan makanan dijelaskan, makanan bercampur enzim dalam liur, kemudian masuk ke lambung dan diberi enzim lagi, dan seterusnya. Semua proses itu membutuhkan waktu.

Dengan makan perlahan-lahan, Anda memberi kesempatan pada organ-organ tubuh Anda untuk bekerja sesuai kemampuannya, tidak dipaksakan untuk bekerja terlalu berat.

Lalu, bagaimana bisa memakan makanan secara perlahan bisa menurunkan berat badan?

Mereka yang melahap makanan pelan-pelan punya kesempatan untuk menikmati makanan. Mulai dari menikmatinya secara visual (sajian yang menggiurkan), secara nasal (wanginya menggoda), sampai benar-benar mencecapnya dengan penuh kenikmatan.
Hal itu akan membuat perut bisa mengindikasikan dengan tepat kapan saatnya harus berhenti makan.

Manfaat terakhir, makan perlahan membuat tubuh mampu menyerap nutrisi dalam makanan dengan lebih efektif. Tentu saja ini dapat membuat tubuh Anda sehat sekaligus awet muda.

PERISTIWA YANG DISAKSIKAN OLEH RASULULLAH SEMASA DALAM ISRA' & MIKRAJ


1. Bertemu dengan jin Ifrit

2. Menyaksikan sekelompok manusia yang bercucuk tanam dan menuai pada hari yang sama. Ini adalah contoh bagi mereka yang taat mengerjakan amal soleh.

3. Semasa melintasi kubur Masyitah baginda tercium satu bauan yang sungguh harum. Masyitah seperti yang dikenali adalah seorang pelayan kepada isteri Firaun

4. Menyaksikan sekelompok manusia yang memakai cawat, memakan buah-buahan yang berduri dan ada pula yang memakan bara api. Ini adalah contoh bagi mereka yang tidak mahu mengeluarkan zakat.

5. Menyaksikan sekelompok manusia yang menghempaskan kepalanya sendiri ke batu. Ini adalah contoh bagi mereka yang malas untuk mengerjakan solat.

6. Menyaksikan sekelompok manusia yang memakan daging mentah lagi busuk sedangkan daging yang masak dan enak ada di sisinya. Ini adalah contoh bagi mereka yang memiliki isteri yang sah tetapi suka berzina dengan perempuan lacur.

7. Menyaksikan sekelompok manusia yang berenang di dalam sungai yang penuh dengan darah sedang orang- orang yang duduk di tebingnya melemparkan batu ke arahnya. Ini adalah contoh bagi mereka yang suka memakan riba dan duit haram

8. Menyaksikan sekelompok manusia yang memikul kayu, walaupun beban yang ditanggung olehnya telah berat namun ia tetap menambah beban kayu itu atas bahunya. Ini adalah contoh bagi mereka yang suka mengambil amanah tetapi tidak pernah menunaikannya.

9. Menyaksikan sekelompok manusia yang menggunting lidahnya sendiri. Ini adalah contoh bagi mereka yang pandai bercakap tetapi ia sendiri tidak pernah melakukannya.

10. Menyaksikan sekelompok wanita yang digantung dengan rambutnya di atas api neraka sehingga mendidih otak di kepalanya. Ini adalah balasan bagi mereka yang tidak mahu menutup aurat ari pandangan lelaki yang bukan mahramnya.

11. Menyaksikan sekelompok wanita yang digantungkan dengan lidahnya di atas api nerakal lalu dituangkan air panas ke dalam mulutnya. Ini adalah contoh balasan bagi mereka yang sering menyakiti hati suaminya dan bercakap dengan suara kasar serta tinggi.