Thursday, December 24, 2009

Haram Ucap Merry Christmas Bagi Orang Islam (?)

 sumber : www.isuduniamelayu.blogspot.com

Penting!!! Seorang bekas biarawati kristian yang masuk Islam memberitahu dalam ceramahnya haram bagi seseorang umat Islam ucap Selamat Hari Natal.. atau Merry Christ... dan sewaktu dengannya.

Jika anda ucap Gong Xi Fa Chai, maksudnya Selamat Tahu Baru Cina (WALLAHUALAM). Happy Deepavali Selamat Menyambut Pesta Cahaya (WALLAHUALAM), tetapi maksud Selamat Hari Natal.. atau Merry Christ... dan sewaktu dengannya adalah Sejahtera Keatas Tuhan Yesus (NAUZUBILLAH).

Dengan perkataan sahaja kita boleh rosak akidah, yakni murtad. Kita umat Islam beriman LAILAHAILLALLAH yakni TIADA TUHAN DISEMBAH SELAIN ALLAH, jadi ucap Sejahtera Keatas Tuhan Yesus untuk apa (NAUZUBILLAH)? Sebarkanlah perkara ini, berdosa kita jika tak sampaikan benda yang hak. NAUZUBILLAH. LAILAHAILLALLAH.. 
sumber dari www.isuduniamelayu.blogspot.com

6 comments:

Idalara said...

Nauzubillah..eluklah berkongsi2 ilmu yg begini..supaya tk terpesong akidah..

Daud Mili said...

urmmm,...tapi, kalau dah time raya, kawan2 kita yang agama lain ucap selamat hari raya kat kita, so, takkan kita pulak nak tak tunjuk sebaliknya....

takkan kita nak meletakkan perkara 'ucapan selamat' ini dalam keadaan yang sangat rumit sedangkan ianya masih lagi kabur...~

bagi saya maybe tak salah, kalau kita hanya ingin mengucap, dan bukannya meraikannya,...

saya ada terbaca blog:

http://ilmudanulamak.blogspot.com/2009/01/hukum-mengucap-selamat-kepada-perayaan.html

oleh USTAZ AHMAD ADNAN FADZIL

antara tulisannya,

Ada riwayat menceritakan; seorang Majusi memberi salam kepada Ibnu Abbas r.a. (seorang sahabat Nabi); "Assalamu 'alaikum".

Lalu Ibnu 'Abbas menjawab; "Wa alaikumussalam Wa Rahmatullah".

Maka sahabat-sahabatnya (yang ada bersamanya) berkata kepadanya; adakah kamu mendoakan rahmat Allah untuknya.

Ibnu 'Abbas menjawab; "Tidakkah dia hidup sekarang ini dengan rahmat Allah".

Maksud Ibnu 'Abbas; rahmat Allah tidak semestinya bermaksud rahmat di akhirat (yang khusus untuk orang beriman), ia juga bermaksud rahmat di dunia yang dianugerah Allah bukan sahaja untuk orang Islam, tetapi juga untuk orang kafir.

Di dalam al-Quran, Allah hanya melarang kita untuk berbaik-baik dengan orang kafir yang memusuhi Islam dan umat Islam. Adapun orang kafir yang menghormati Islam dan umat Islam, Allah tidak menegah kita untuk berbaik-baik dengan mereka. Dari kebaikan kita itulah akan menjadi contoh kepada mereka dan menjadi pendorong kepada mereka untuk menerima Islam, Insya Allah.

Perhatikan firman Allah (bermaksud);

“Allah tidak melarang kamu daripada berbuat baik dan berlaku adil kepada orang-orang (kafir) yang tidak memerangi kamu kerana agama (kamu), dan tidak mengusir kamu dari kampung halaman kamu. Sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang berlaku adil. Sesungguhnya Allah hanyalah melarang kamu daripada menjadikan teman rapat orang-orang yang memerangi kamu kerana agama (kamu), dan mengusir kamu dari kampung halaman kamu, serta membantu (orang lain) untuk mengusir kamu. dan (ingatlah), sesiapa yang menjadikan mereka teman rapat, maka mereka itulah orang-orang yang zalim” (al-Mumtahanah, ayat 8-9)

Daud Mili said...

sekadar pendapat...wallahualam...

cicitHJHASSANu said...

salam tuan...

sekurang-kurangnya ada manfaat bersama...

kalo tak yakin lebih baik tinggalkan..ucap je 'have a nice day'

wallahua'lam

Jijahh @ f.k said...

mmm ...

Indahnya Berbagi said...

terimakasih kunjunganx ke blog anaa